Sang Penabuh Kebudayaan Tanah Borneo Mangkat

316 Views

Selamat Jalan Romo Hardaputranta, SJ

Tokoh Sentral Penanggungjawab dan Pendiri LP3S – IDRD, cikal bakal Institut Dayakologi (ID) yang kini menjadi Pusat Advokasi dan Transformasi Kebudayaan Dayak

Semarang—Romo Hardaputranta, SJ (77) anggota Ordo Serikat Jesus (Jesuit) Provinsi Indonesia telah meninggal dunia. Romo Harda menghembuskan nafas terakhir pada Jumat (6/3/2020), pukul 07.33 Wib di RS. St. Carolus, Jakarta. Sebagaimana dilansir Sesawi.net, diberitakan bahwa jenazah almarhum disemayamkan hari Jumat, 6 Maret 2020, di Kolese Kanisius, Jakarta. Kemudian perayaan Ekaristi pada 6 Maret 2020 jam 20.00 WIB. Sabtu (7/3/2020) jam 10.00 WIB, misa requiem di Gereja St. Theresia Paroki Bongasari, Semarang, dan dilanjutkan dengan pemakaman di Taman Makam Maria Ratu Damai, Girisonta, Bergas, Ungaran.

Romo Hardaputranta, SJ dan LP3S – IDRD

Romo Hardaputranta adalah seorang imam Jesuit kelahiran Ambarawa pada 22 Februari 1943 dari pasangan suami istri Nicolaus Sukahar Hardawiryana dan Fransiska Sudarinah Hardawiryana. Setelah menyelesaikan pendidikan menengahnya, Hardaputranta muda tertarik menjadi seorang imam dan kemudian melamar ke Serikat Jesus dan diterima. Ia memulai masa novisiat pada 7 September 1962 di Novisiat St. Stanislaus. Kemudian pada 8 September 1964 ia mengucapkan kaul pertama dan ditugasi untuk melanjutan ke jenjang formasi juniorat selama satu tahun (1964-1965) di Kolese St. Stanislaus, Girisonta. Setelah luluh formasi filsafat di Pullach, Jerman selama tiga tahun (1965-1968), ia ditugasi untuk menjalani Tahap Orientasi Kerasulan (TOK) di Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), yakni menjadi Asisten Direktur (1968-1970). Kemudian selama 3 tahun (1970-1973) ia menjalani formasi Teologi di Institut Filsafat dan Teologi (sekarang Fakultas Teologi Wedabhakti-Universitas Sanata Dharma) Yogyakarta.

Romo Hardaputranta, SJ berkemeja putih (dua dari kiri pembaca) tampak akrab bercengkerama dengan aktivis senior Institut Dayakologi, usai misa syukur HUT ID ke-22 tahun dan pembekerjataan gedung kantor ID pada 2013 lalu (Foto: Dok. ID).

Tahbisan diakon diterima Pater Harda di Kapel Seminari Tinggi St. Paulus, Yogyakarta dari tangan Bapak Justinus Kardinal Darmoyuwono pada 7 Desember 1972 dan satu hari kemudian, juga dari tangan Bapak Justinus Kardinal Darmoyuwono, ia menerima tahbisan imam (8 Desember 1972) di Gereja St. Antonius Padua, Kotabaru, Yogyakarta. Tujuh tahun setelah tahbisan imam, Pater Harda menjalani program formasi akhir atau Tersiat di Kolese Stanislaus Girisonta. Pada 22 Maret 1984, Pater Harda mengucapkan kaul terakhirnya di Kapel Kolese Kanisius Jakarta dan diterima oleh PJ. Darminta, SJ dengan gradus profess empat kaul.

Setelah tahbisan, Pater Hardaputranta, SJ. memiliki banyak tugas: sebagai Pastor Kepala, Anggota Konsultor Provinsi Indonesia, Superior Regio Thailand, Delegat UNESCAP, Bangkok, menjadi Pastor Rekan Gereja St. Theresia, Paroki Bongasari, Semarang, sejak 2016 hingga akhir hayatnya. Tugas penting yang paling terkait langsung dengan keberadaan awal Institut Dayakologi adalah ketika beliau menjabat sebagai Direktur LPPS KWI, Jakarta pada 1984-1996. Pada 1991 – 1996, beliau menjadi tokoh sentral penanggungjawab dan salah satu pendiri LP3S – IDRD, resmi pada 21 Mei 1991 sebagai cabang LP3S, yang kini dikenal dengan nama Institut Dayakologi (ID), Pusat Advokasi dan Transformasi Kebudayaan Dayak. Semakin kuatnya pengaruh otoritarianisme rezim Orde Baru kala itu menjadi pertimbangan para pimpinan Yayasan Karya Sosial Pancur Kasih (YKSPK) yang menaungi Litbang YKSPK untuk meminta peran strategis Romo Harda, tokoh sentral dari KWI tersebut dalam proses pendirian dan pengembangan LP3S – IDRD kala itu.

Kenangan terakhir bersama beliau ketika beliau diundang khusus menghadiri misa syukur HUT ID ke- 22 tahun dan pemberkatan gedung kantor ID pada tahun 2013 lalu. Semat jalan Romo, beristirahatlah dalam damai, Tuhan mengasihimu, karyamu telah menghidupkan kembali nafas kebudayaan Dayak yang menjadi nilai, identitas dan eksistensi Dayak sebagai anak Bangsa yang bermartabat.

Teks: Medi & Manuk Kitow. Foto: Dokumen Institut Dayakologi. Editor: K. Gunui’ & R. Giring.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *